Kamis, 17 Februari 2011

The Dogū, Patung Tembikar Zaman Jōmon

The Dogū ? apaan tuh ? mungkin beberapa orang gak tau ( saya aja baru tau tadi ) nah The Dogū atau Dogū adalah patung humanoid yang dibuat pada akhir periode Jōmon (14.000 SM sampai 400 SM). Sebagian besar patung-patung Dogū memiliki payudara , pinggang kecil, dan pinggul yang lebar dari perempuan dan dianggap oleh banyak orang untuk mewakili dewi. Banyak yang dibuat pada akhir periode Jōmon (14.000 SM sampai 400 SM) dari Jepang prasejarah. beberapa Dogū memiliki perut besar terkait dengan kehamilan, menunjukkan bahwa Jomon menganggap mereka Dewi Ibu.



saya Dogū, jangan macam-macam dengan saya, salah-salah tanganmu patah !!!

Dogū Terbuat dari tanah liat , patung-patung ini tidak pernah realistis, namun, sebaliknya, telah dibentuk menjadi bentuk menarik. Dogū cenderung memiliki wajah besar, lengan dan tangan kecil dan tubuh kompak. Beberapa tampak memakai kacamata goggle atau memiliki muka berbentuk hati. ( kayak astronout ) Kebanyakan memiliki tanda pada wajah, dada dan bahu.

Dogū datang sepenuhnya dari periode Jōmon dan tidak pernah datang ke periode Yayoi . Adapun tembikar Jōmon, Dogū memiliki berbagai gaya dengan wilayah penggalian dan generasi. Menurut Museum Nasional Sejarah Jepang, jumlah yang ditemukan di seluruh Jepang sekitar 15.000 buah ( buset dah ). Sebagian besar Dogū telah ditemukan di Jepang Timur dan jarang untuk menemukan satu di Jepang Barat.

Tujuan Dogū tetap tidak jelas tetapi, kemungkinan besar, Dogū bertindak sebagai stupa orang, yang diwujudkan semacam sihir. Sebagai contoh, mungkin oran jomon telah percaya bahwa penyakit dapat ditransfer ke Dogū, lalu hancur, membersihkan penyakit, atau kemalangan lainnya.


sumber: http://zeroxas-hydrax.blogspot.com/2010/06/dogu-patung-tembikar-zaman-jomon.html 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar